Lintas Jurusan?

/ SCHOOL-LYFE 7 min read

Kali ini saya mau membahas mengenai Lintas Jurusan yang keberadaannya nyata dan dekat sekali dengan kita (khususnya para pelajar).

Kenapa saya pengen banget ngebahas tentang hal tersebut? Karena hal tersebut sering banget jadi pertentangan dan sudah jelas masih terus menimbulkan pro dan kontra. Saya di sini nggak mengada-ada karena hal tersebut sudah jelas fakta dan bukan fiktif belaka.

Saya gak akan langsung ke topik, tapi saya bakal ngajak kalian buat ngebahas dulu mengenai penjurusan di SMA yang dilakukan pada saat kenaikan kelas dari kelas X ke XI atau bisa juga dibilang kelas 1 ke 2 SMA.

Kita sudah sangat mengenal tentang bagaimana prosedurnya. Yang ‘katanya’ anak yang mau masuk jurusan IPA, nilai mata pelajaran IPA nya harus tinggi-tinggi. Dan begitupun sebaliknya dengan anak yang mau masuk jurusan IPS harus anak keren dan kece badai nilai mata pelajaran IPS nya yang harus tinggi-tinggi.

Tapi, hal tersebut makin kesini seperti hanya isapan jempol belaka. Ada anak yang mata pelajaran IPA nya kurang bagus, tapi ujung-ujung nya bisa masuk IPA. Anak yang kelihatan bahwa dia punya bakat di bidang IPA, tapi malah masuk IPS juga ada, banyak. Aneh bukan?

Saya sangat mengkritisi hal tersebut di atas. Kesannya, sistem pendidikan makin kesini malah makin ‘maksain’, dan menurut saya hal tersebut termasuk perusakan mental secara tidak langsung.

Seharusnya anak yang masuk jurusan IPA adalah anak yang betul-betul mempunyai minat di bidang IPA dan nilai di mata pelajaran IPA nya pun memang dapat di kategorikan baik. Begitupun dengan IPS. Saya rasa, anak jaman sekarang masuk IPA gak semuanya memang pantas masuk IPA. Masih ada anak yang masuk IPA hanya atas dasar biar keren prestise (gengsi), tapi gak menutup kemungkinan juga masih ada kok anak-anak yang memang pantas masuk IPA. Dan begitu pula dengan IPS, banyak anak-anak yang ingin masuk IPS karena ingin lebih kece santai. Padahal gak ada tuh ilmu yang ngedidik seorang manusia menjadi manusia yang kece santai.

IPA vs IPS

Di sisi lain baik IPA maupun IPS, kedua jurusan tersebut sama-sama memberikan bekal ilmu yang bermanfaat dan sama-sama gak bikin santai. Jadi, perlu ada yang di rombak lagi mengenai hal tersebut. Jangan terlalu memaksakan murid lah. Fokus terhadap minat dan bakat mereka. Anak yang nilainya kurang untuk masuk jurusan IPA, jangan di paksain. Kasian kan kalau nanti dia di IPA malah jadi makin ‘kurang’ atau ‘keteteran’, lagi-lagi orang tua yang pusing. Lebih baik apa adanya saja, kita sama-sama nuntut ilmu kok bukan nuntut biar kece gengsi. Ya nggak?

Mengenai IPS yang katanya jurusan anak-anak kece santai. Kata siapa IPS santai? Kalau bener IPS jurusan santai, gak akan lagi ada anak IPS yang ngeluh ‘males’, ‘banyak tugas’, ‘gak bisa matematika’, ‘pusing sama akuntansi’, dan sebagainya. Tapi kenyataannya, keluhan seperti itu tetep ada kan? Sama aja kaya anak IPA. Itu menunjukkan kalau IPS bukanlah jurusan yang santai. Well, yang jelas anak IPA maupun IPS sama-sama berjuang, sama-sama berusaha, jadi gak ada tuh ilmu yang ngedidik manusia nya buat jadi generasi kece santai.

Rasisme kian muncul.

Yang bertindak rasis gak cuma murid antar murid, bahkan guru, bahkan orang tua pun bisa. Nah, kebetulan saya salah seorang siswa IPS di sekolah saya, dari awal saya emang udah minat ke IPS. Saya sih ngukur diri aja, daripada maksain di IPA trus jadi ranking terakhir, gimana hayo? Jadi saya berpikir lebih baik saya pilih jurusan yang emang sesuai minat dan bakat dan memilih IPS.

Orang tua saya sih no problem soal saya milih IPS, tapi ada tante-tante tante saya sempet ngomentarin,

“Sayang banget masuk IPS, kenapa gak IPA aja? Kan kalau IPA bisa kemana-mana, kalau IPS kan anaknya bandel-bandel”.

Saya sih nanggepin komentar seperti itu masuk kuping kanan keluar kuping kiri aja. Mungkin tante saya belum mengerti, dan masih banyak orang di luaran sana yang belum mengerti.

Masih banyak orang tua yang menganggap remeh anak yang masuk jurusan IPS dengan alasan sebagai berikut:

  1. Anak IPS kece-kece bandel-bandel.
  2. Anak IPS masa depan nya suram.
  3. Anak IPS IQ nya lebih rendah dari anak IPA.
  4. Gengsi masuk IPS, karena jurusan IPS biasanya anak-anak ‘buangan’.

Yaaah.. Soal anak bandel sih mau IPA, IPS, Bahasa, atau jurusan apapun itu juga pasti ada lah. Asal bandel nya gak keterlaluan sih masih bisa diarahin.

Anak IPS masa depan nya suram? Ah enggak, buktinya banyak tuh anak IPS yang jadi PNS dan pengusaha sukses. Toh, kesuksesan seseorang tidak ditentukan dari jurusan apa yang ia ambil pada saat ia bersekolah kan? Kesuksesan itu gimana kita, punya niat apa enggak, dan mau berusaha atau enggak.

IPA vs IPS

Anak IPS IQ nya lebih rendah dari anak IPA? Nggak juga. IQ tuh gak nentuin seberapa pinter orang itu, percuma kalau IQ tinggi tapi akhlak nya rendah. Sama aja kaya pohon tapi gak berbuah, nothing.

Gengsi masuk IPS? Lah, SPP bulanan anak IPA sama IPS sama aja kaan, pakaian seragam anak IPA sama IPS juga sama aja, pas ke sekolah anak IPA sama IPS masuk gerbang yang sama. Gak ada tuh dan seumur-umur jadi pelajar saya gak pernah denger kalau ada peraturan anak IPA masuk gerbang kanan, IPS gerbang kiri. IPA SPP nya lebih mahal dan IPS lebih murah. HAL SEPERTI ITU TIDAK ADA. JADI APA SIH YANG BIKIN GENGSI?

Masih banyak juga orang tua yang memaksakan anaknya untuk masuk jurusan IPA, dengan alasan sebagai berikut:

  1. Katanya anak IPA, kece IQ nya lebih tinggi dari anak IPS
  2. Ada suatu kebanggaan
  3. IPA bisa kemana-mana
  4. IPA prospek kerja nya lebih luas daripada IPS

‘IPA bisa kemana-mana’ ‘IPA prospek kerja nya lebih luas dari IPS’? Kalau asumsi orang-orang seperti itu, yang saya pertanyakan adalah “Kalau IPA prospek nya lebih luas, bisa kemana-mana, kenapa pas milih jurusan kuliah malah milih jurusan IPS?” Ada yang bisa jawab pertanyaan saya nggak?

Jujur aja nih, saya orang yang paling menentang keras mengenai lintas jurusan. Kesannya tuh, malah ngedidik siswa-siswi jadi pada gak konsisten dengan pilihannya dulu pas penjurusan. Dulu kepengen banget masuk IPA, ada anak yang emang udah bakat nya di IPA, tapi ada juga anak yang maksain pengen masuk IPA. Eh tapi ujung-ujungnya? Kuliah di jurusan IPS. Inikah yang dinamakan dengan konsistensi seorang pelajar?

Kebetulan saya anak IPS nih, wajar aja saya ngerasa risih dengan anak-anak non IPS alias IPA yang milih jurusan kuliah nya jurusan IPS. Buat apa dong kalian cape-cape mikirin rumus bertahun-tahun, temenan sama rumus bertahun-tahun, tapi ujungnya kalian milih IPS? Buat apa?

Saya belum pernah (jarang) denger anak IPS yang masuk kedokteran. Saya tau prospek fakultas kedokteran emang cerah banget, siapa sih orang tua yang gak kepengen anak nya jadi dokter, dan sebagainya. Tapi, anak IPS cukup tau diri aja kalau porsi kami bukanlah di situ, kami sudah memiliki porsi sendiri tapi.. porsi kami malah jadi porsi orang lain juga.

Banyak anak IPA yang nyari aman milih jurusan IPS. Milih perbankan lah, akuntansi lah, manajemen lah, ekonomi lah. Alasannya gak mau ketemu kalkulus lah, gak mau ketemu fisika lagi, jurusan teknik terlalu berat untuk perempuan lah, dsb. Buset, segitu jurusan IPA tuh banyak ya mulai dari Teknik Sipil, Teknik Informatika, Teknik Kimia, Arsitektur, Teknik Perminyakan, Teknik Lingkungan, dll tapi tetep aja….ngambil porsi orang lain.

Emang sih, hak perogratif mereka buat milih jurusan apapun, yang penting sesuai mau nya mereka. Tapi apa gak malu tuh ngeliat temen-temen IPS nya tetep tau diri dan konsisten dengan porsinya? You should think twice about this, mate. Manfaatkan kemampuan kalian, yang IPA ya tunjukkin ke-IPA-an kalian, yang IPS juga tunjukkin ke-IPS-an kalian.

To critizing regulations, intinya sih saya berharap nanti gak ada lagi tuh yang namanya kontes kecantikan lintas jurusan. Katanya ingin mendidik anak-anak bangsa, tapi dengan cara seperti itu saya pikir hal tersebut gak mendidik. Daripada pemerintah mikirin UN yang tiap tahun paket nya makin banyak, mending mikirin hal-hal kaya begini.

Saya kepengen yang masuk jurusan IPA tuh yang emang bener-bener mantep nanti pas kuliah nya pengen di jurusan IPA juga. Kasian dong sama temen-temen nya yang IPS, yang udah pada rajin, eh jurusan nya malah di ambil sama kalian. Analogi nya begini, makanlah makanan yang emang di sajikan untuk kalian dan jangan memakan hak orang lain.

Semoga tulisan saya bermanfaat, maaf kalau banyak coretan aneh, ada kesalahan atau ada yang kurang berkenan. Sekian dan terima kasih. SUKSES UN 2014!!

sigit

@S_Purwadi

I'm the admin, dude!
I’m still writing the bio which feels like the hardest thing I’ve ever written.

Read More